My Location: (Showing)
Search
Logo Kuwera.ID
BI Sebut Pertumbuhan Ekonomi 5,06 Persen Tertinggi Sejak 2015 | OJK Minta Keuangan Syariah Manfaatkan Teknologi Digital | Darmin Nasution membeberkan di tengah persoalan ekonomi dunia, masih ada peluang baik seperti ekonomi digital yang justru meningkat pesat. | Indonesia Punya Peluang Besar Ekspor Mobil ke Australia | Saat berbicara usai membuka The 6th ASEAN OSHNET Conference atau Konferensi ASEAN OSHNET Keenam, Kamis (28/3/2019), Hanif menggarisbawahi bahwa  di era pemerintahan Joko Widodo, telah tercipta 10.540.000 lapangan pekerjaan. | Demi memanfaatkan potensi pertumbuhan ekonomi agar lebih maksimal, wajar bagi sebuah negara menarik utang dari dalam maupun luar negeri, kata Faisal Basri dalam orasi kebudayaan kampanye ekonomi 2019 di Soehana Hall, Energy Building, Jakarta Selatan, Kamis, 11 April 2019 |

Panen Raya, Kementan Gerak Cepat Stabilkan Harga Cabai Tuban
14 Mei 2019

Panen Raya, Kementan Gerak Cepat Stabilkan Harga Cabai Tuban
Direktur Jenderal Hortikultura, Suwandi dalam keterangan tertulis, Senin (13/5), menyampaikan, pihaknya telah mengambil langkah-langka setelah menurunkan tim dari Direktorat Jenderal Hortikultura bersama Badan Ketahanan Pangan untuk terjun ke Tuban setelah menerima laporan soal keluhan petani.

TUBAN | KUWERA.ID - Kementerian Pertanian (Kementan) bergerak cepat menghadapi panen raya di bulan Ramadan tahun ini. Kementan mengambil berbagai langkah agar situasi panen tetap dapat menstabilkan harga jual cabai rawit merah petani di Tuban, Jawa Timur (Jatim).

Langkah tersebut harus cepat diambil pihak Kementan lantaran panen raya tersebut membuat pasokan melimpah ruah hingga rentan membuat harga cabai turun.

Direktur Jenderal Hortikultura, Suwandi dalam keterangan tertulis, Senin (13/5), menyampaikan, pihaknya telah mengambil langkah-langka setelah menurunkan tim dari Direktorat Jenderal Hortikultura bersama Badan Ketahanan Pangan untuk terjun ke Tuban setelah menerima laporan soal keluhan petani.

Tim Kementan juga mengajak para pelaku usaha swasta untuk menyerap langsung panenan cabai. Kementan bergerak cepat karena tak ingin petani cabai kecewa. Kementan langsung mengajak beberapa mitra swasta dan Toko Tani Indonesia untuk langsung menyerap panenan rawit merah di Tuban dengan harga yang layak.

"Hari ini tim kami langsung terjun ke Tuban. Kita klarifikasi dan cari solusi konkrit bersama-sama. Jadi petani tidak mengalami kerugian," kata Suwandi di Jakarta, Senin.

Selain itu, Kementan juga mendorong Pemda setempat aktif menggerakkan ASN-nya untuk membeli atau mengadakan pasar murah. Upaya ini dipastikan sangat cepat membantu harga cabai petani naik ke posisi normal.

"Cabai petani kita bantu jual dengan harga sepantasnya," kata Suwandi.

Direktur Sayuran dan Tanaman Obat, Moh Ismail Wahab menambahkan saat ini beberapa sentra produksi cabai di Jawa sedang memasuki panen raya. Satu sisi masyarakat terbantu karena pasokan di bulan puasa dan Idul Fitri nanti melimpah.

"Namun di sisi lain, kita tidak mau petani rugi. Kami bertindak cepat membantu petani agar harga tidak terlalu murah," sebutnya.

"Dalam jangka pendek, hasil panenan akan diserap oleh beberapa mitra swasta untuk kemudian dijual di pasar DKI Jakarta," ungkapnya.

Lebih jauh Ismail mengimbau petani untuk ke depannya menerapkan budidaya yang baik dan ramah lingkungan. Sebab, yang jadi masalah sebenarnya bukan harga yang murah, tapi biaya produksi yang masih tinggi dan kualitas produksi yang kurang bagus.

Oleh karena itu, lanjutnya, ongkos produksi sebisa mungkin harus ditekan agar efisien. Kualitas produk akan terjaga sejak di pertanaman kalau petani mau menerapkan budidaya ramah lingkungan.

"Jadi nanti petani senang, konsumen pun tenang. Produksi panenan bagus, harga terjangkau," ujar Ismail.

Kepala Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Kabupaten Tuban, Murtadji menyambut baik upaya konkrit dari Kementan yang melakukan pembelian cabai secara langsung kepada petani. Tahap awal, disepakati pembelian 7 ton cabai keriting dan 3 ton cabai rawit merah dengan harga 8 ribu per kg untuk dijual melalui Toko Tani Indonesia ke pasar Jakarta.

"Penyerapan berikutnya direncanakan akan dilakukan oleh industri olahan dan pelaku usaha swasta," ujarnya.

Rencananya, Murtadji akan menerbitkan aturan untuk mewajibkan ASN di lingkungan Pemda Tuban, pegawai BUMD maupun BUMN di wilayah Tuban untuk membantu petani dengan cara membeli hasil panen petani cabai. Sekarang ini sudah ada PERDA yang mewajibkan ASN membeli beras produk petani.

"Kami akan tambahkan lagi, ASN wajib membeli cabai petani dengan harga di atas rata-rata yang dibeli pedagang," katanya.

Perlu diketahui, harga cabai petani saat ini di Tuban seperti dialami oleh para petani di Kecamatan Grabagan di tingkat petani hanya Rp3.000 hingga Rp4000 per kilogram. Padahal, normalnya diatas Rp10.000 per kilogram. Tak tanggung-tanggung, produksi cabai di sentra Tuban saja pada bulan Mei ini mencapai 80 ton untuk cabai rawit merah dan 50 ton cabai keriting.

Suiswanto, petani cabai asal Grabagan, Tuban mengaku prihatin dengan turunnya harga cabai saat panen raya bulan ini. Panenan rawit merah bulan ini sangat banyak. Harga cuman Rp4.000-an di tingkat petani untuk grade campuran atau tidak disortir.

"Kalau grade A atau B yang sudah di sortir harganya antara Rp5.000 sampai Rp7.000 per kilonya," ujar dia.

Alasan pedagang yang biasa membeli, cabai dihargai Rp4.000-an karena cabai masih bercampur dengan buah yang rusak atau terkena Patek. Jumlahnya bisa mencapai 30-40%. "Jadi pengepul ya cuma berani beli segitu tadi. Ono rego, ono rupo (ada rupa, ada harga), " katanya.***

Kebijakan Ekonomi
Pemberdayaan Ekonomi
DATA BERITA TERPOPULER
Jalan Teraspal 85 KM di Perbatasan RI-Timor Leste, PUPR Targetkan sampai 131 KM
KUWERA | Jakarta - Pemerintah masih terus melaksanakan pembangunan jalan perbatasan di kawasan terlu...
20 Mei 2019
Hemat Devisa Negara, Green Fuel Jadi Perhatian Serius Pemerintah
KUWERA.ID | Jakarta - Pemerintah memastikan sudah mengambil berbagai langkah untuk menekan defi...
20 Mei 2019
Produk Manufaktur Catat 74,77 Persen dari Total Ekspor RI
KUWERA.ID | Jakarta - Industri pengolahan nonmigas konsisten memberikan kontribusi paling besar terh...
20 Mei 2019
Usai Studi Kelayakan, LHK Keluarkan Izin 422 Ha untuk Bendungan
KUWERA.ID | Ambon - Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK), Siti Nurbaya, telah menerbitk...
20 Mei 2019
Generasi Milenial Topang Penerapan Ekonomi Digital
JAKARTA | KUWERA.ID - Kementerian Perindustrian (Kemenperin) terus mendorong peningkatan kompetensi ...
18 Mei 2019
Garap 98 Proyek Strategis, Pertamina Alokasikan 27,4 Triliun
JAKARTA | KUWERA.ID - PT Pertamina (Persero) sudah mengalokasikan USD 1,9 miliar atau setara Rp 27,4...
18 Mei 2019
Prioritas Pemerintah, Kementerian PUPR Bangun Jalan Akses 17 KM di Mandalika
MANDALIKA | KUWERA.ID - Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (Kementerian PUPR)...
18 Mei 2019
Menko Darmin: Pemerintah Sudah Terapkan Strategi Genjot Ekspor
JAKARTA | KUWERA.ID - Menteri Koordinator (Menko) Bidang Perekonomian, Darmin Nasution, Jumat (17/5/...
18 Mei 2019
Kembangkan UMKM, Kemenkop Gandeng 3 Perguruan Tinggi
JAKARTA | KUWERA.ID - Kementerian Koperasi dan UKM menggandeng tiga perguruan tinggi untuk menyusun ...
17 Mei 2019
Soal Sistem Pengawasan, Kemenkop Siap Belajar dari Bank Dunia dan OJK
JAKARTA | KUWERA.ID - Deputi Bidang Pengawasan Kementerian Koperasi dan UKM Suparno mengakui ke...
17 Mei 2019